Home Personal Nasehat Pernikahan

Nasehat Pernikahan

2 Menit Estimasi Baca
4
0
nasehat pernikahan

Ketika menjelang pernikahan tentu akan banyak sekali nasehat-nasehat tentang pernikahan dari saudara, keluarga dekat dan teman yang lebih dulu membina rumah tangga. Pasti hal ini juga dialami oleh pasangan muda yang akan menikah. Banyak hal yang sangat perlu dipikirkan ketika sudah menikah. 

Setiap manusia pasti menginginkan keluarga yang harmonis. Buat aku, tempat belajarku tentang rumah tangga dimulai sejak aku tinggal bersama nenek. Aku cucu pertama, Nenek dan Kakek sibuk bekerja jadi urusan rumah kadang terbaikan. Jadi, mau gak mau, bisa gak bisa aku harus masak. Iya, masak untuk sekeluarga. Nenek galak, ketika Nenek pulang dari pasar tapi di meja makan enggak ada makanan pasti marah.

Dulu masih ada bulik dirumah, jadi aku gak mikirin soal masak paling hanya nyapu dan nyuci piring saja. Tapi ketika bulik pergi merantau untuk bekerja, dirumah tersisa aku dan adikku serta Nenek dan Kakek. Sebelum berangkat sekolah harus nyapu dan nyuci piring dulu. Jadi pas Nenek pulang lebih awal gak marah-marah.

foto by vemale.com

Tinggal bersama Nenek banyak belajarnya, belajar bagaimana membagi waktu antara sekolah, belajar dan harus tetap masak serta beresih rumah dalam setiap harinya. Membagi waktu agar semua kewajiban dan pekerjaan rumah menjadi hal yang biasa dilakukan sehari-harinya. Malu kan, kalau tiba-tiba ada temen sekolah maen kerumah tapi rumah kotor? Malu banget.

Banyak nasehat pernikahan yang secara tidak langsung aku dapatkan. Selain saat tinggal bersama Nenek, aku juga mendapatkan nasehat pernikahan saat aku tinggal bersama bulik. Banyak kejadian-kejadian yang harus aku pilah-pilah, mana pesan-pesan yang tersirat yang harus aku pegang dan mana yang harus aku buang. Paling tidak, dari kejadian yang aku lihat sendiri aku dari situ belajar bagaimana kehidupan rumah tangga yang sebenar-benarnya.

Nasehat pernikahan yang secara langsung aku dapatkan dari keluarga dekat yang sudah lebih dulu mengarungi bahtera rumah tangga. Bahwa pernikahan itu tentang hilangnya kebebasan. Sebelum menikah, mau ke acara ini, mau ketemu temen TK, SD, SMP, SMA atau temen kuliah, mau pergi pulang malam pun masih bebas. Kalau ditegur sama orang tua paling juga besoknya dirumah dulu 3 hari, setelah 3 hari diulang lagi.

Setelah menikah, mau pergi keluar rumah acara ketemu temen, acara arisan, acara gunting kuku bareng-bareng, mau creambath, mau ngemall, mau ngejar diskonan atau mau nonton film di tetangga sebelah pun harus ijin sama suami. Kalau suami ngasih ijin, itu artinya istri boleh keluar rumah, tapi kalau suami tidak ngasih ijin ya istri gak boleh marah. Gleek.. mendapat nasehat itu aku langsung mikir, dulu bebas banget mau ngapain aja gak ada yang larang, sekarang kalau udah memutuskan menikah artinya udah gak sendiri lagi. Mau pergi udah gak sendiri lagi, sudah ada yang harus digandeng.. eyaaaa.

Foto by kreditgogo.com

 

Kalau mau nulis bahas pernikahan mungkin akan banyak banget. Segini aja yang aku tulis tentang nasehat-nasehat yang aku terima baik dari omongan langsung atau dari hasil penglihatanku saat tinggal bersama Nenek dan bulik. Ini hanya sebagai catatan pengingat aku saja agar disaat aku lupa suatu saat aku bisa membaca tulisan ini. Bukan maksud menggurui atau sok tahu sih, karena begitu banyak nasehat jadi kapasitas daya ingatku mungkin sudah tertampung oleh banyak hal, nah dengan menulis ini adalah salah satu cara aku mengingat.

Aku masih sangat-sangat mau mendengarkan nasehat-nasehat dari temen yang lebih dulu membina keluarga, tentunya sudah banyak makan garam. Aku mah apa atuh,,,

    Lihat Tulisan Terkait
    Lihat Tulisan Berkategori Personal

    4 Komentar

    1. Jarwadi MJ

      3 Februari 2016 at 2:07 pm

      nasihat saya: boleh ngambeg tapi jangan sering sering ya

      Balas

      • Mariana

        5 Februari 2016 at 1:10 am

        terimakasih mas jar 🙂

        Balas

    2. Yulia

      9 Februari 2016 at 4:27 pm

      Nasehat pernikahan yang paling baik adalah saat menjalani lho…

      Semoga terwujud harapan dan impiannya ya Mar..

      Salam dari blogger Bandung

      Balas

    3. Ahmad

      25 Desember 2016 at 7:13 am

      yang penting jalani aja dan selalu bersyukur dan satu lagi harus saling percaya

      Balas

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Tidak Kalah Menarik

    Buat Para Istri, Penuhi 3 Hal ini Agar Suami Nyaman Saat di Rumah

    Sebagai seorang istri, pernah gak sih merasa takut punya suami yang ganteng? Takut kalau d…