Home Personal Mengurus Surat Nikah

Mengurus Surat Nikah

2 Menit Estimasi Baca
25
0
mengurus surat nikah beda kota (ilustrasi)

Buat yang sudah pernah menikah, pasti sudah pernah kan mengurus surat nikah ke KUA? Dari tahun ke tahun mungkin ada beberapa perbedaan dalam mengurus surat nikah, atau bisa jadi masih sama dengan tahun sebelumnya. Setiap daerah punya tata cara administrasi yang berbeda dari daerah lain. Lalu, bagaimana jika mengurus surat nikah beda kota/provinsi?

Biasanya urusan administrasi syarat nikah diurus sama orang tua, berhubung saya yang paling punya banyak waktu jadi saya ngurus sendiri. Sekalian buat nambah informasi jika ada yang tanya tentang syarat ngurus administrasi untuk nikah dan bisa saya tulis di blog ini, jikalau sewaktu-waktu saya lupa jadi bisa buka tulisan ini.

Karena pernikahan nanti akan digelar di mempelai wanita, jadi syarat nikah yang harus saya siapkan itu gak ribet. Berkas administrasi sebagai syarat nikah diantaranya :

  1. FC KTP (Kartu tanda penduduk)
  2. FC KK (Kartu Keluarga)
  3. FC Ijazah Terakhir
  4. FC Akta Kelahiran
  5. Surat pengantar dari RT
  6. Foto 2×3 sebanyak 5 lembar, background biru
  7. Foto 4×6 sebanyak 4 lembar, background biru

Syarat diatas berdasarkan daerah saya tinggal yaitu di Kabupaten Sragen, Jawa Tengah. Untuk daerah lain kemungkinan akan sama, kecuali jika mempelai numpang nikah di daerah lain akan ada tambahan syarat yang perlu dilengkapi di berkas administrasi.

Baca Juga: Cara Mudah ‘Me Time’ di Rumah Buat Ibu Rumah Tangga

Nah, karena mempelai pria beda wilayah dengan saya, jadi mempelai pria perlu menyiapkan beberapa tambahan berkas untuk numpang nikah di wilayah mempelai wanita. Selain syarat diatas, untuk yang beda wilayah yang perlu dilengkapi diantaranya :

  1. Surat Pengantar Numpang Nikah
  2. Surat rekomendasi dari KUA

Ternyata selain itu ada tambahan berkas lagi yaitu Surat pernyataan belum pernah menikah bertanda tangan diatas materai beserta 2 orang saksi dan dilengkapi FC KTP 2 orang saksi tersebut. Ini untuk wilayah Tangerang, saya kurang tau dengan wilayah lain apakah sama atau tidak, apakah itu hanya untuk mempalai pria yang mau numpang nikah saja atau untuk yang ingin menikah di wilayah tersebut. Soalnya, pas saya ngurus berkas nikah itu saya tidak diminta untuk membuat surat pernyataan belum pernah menikah.

Kalau saya kemarin sih gak ngurus sampai KUA, karena kebetulan saya dibantu oleh pihak kelurahan yang bersedia ngurus hingga ke KUA dan kebetulan juga bidangnya. Jadi meskipun saya tidak ngurus hingga verifikasi, setidaknya saya punya bahan cerita jika ada yang bertanya bagaimana prosesnya.

Setelah verifikasi selesai, biasanya mempelai wanita nanti melakukan tes kesehatan dan imunisasi di puskemas. Saya kok langsung parno ya denger kata padahal katanya enggak sakit. Sedikit trauma dulu pernah vaksin hepatitis 3x suntik tapi bertahap dan ada efeknya tangan sampai pegel terus badan panas. Kalau bayangin jarum suntik pikiran udah kemana-mana, jadi parno.

Baca Juga: Tips Memilih Botol Susu untuk Bayi Baru Lahir

Lega banget satu per satu tahap ke pernikahan sebagian sudah diurus. Tinggal sekarang menyiapkan baju pernikahan untuk acara ijab qabul. Selain hal-hal itu, yang paling penting adalah menyiapkan fisik agar sehat hingga hari H pernikahan. Makan makanan yang sehat, gak boleh telat makan, gak boleh keluar rumah kalau gak ada perlu yang penting banget, gak boleh capek-capek, gak boleh hahahihi sama temen, dirumah ajah.

Siapapun umat manusia yang sedang mempersiapkan pernikahan, kini saya bisa merasakan apa yang dulu kalian rasakan sebelum pernikahan. Deg-degan pasti, kepikiran gak bisa tidur kayaknya enggak sampai segitunya, hanya saja mungkin akan ada banyak hal-hal yang harus dipikirkan tentang masa depan. tsaahh….

    Lihat Tulisan Terkait
    Lihat Tulisan Berkategori Personal

    25 Komentar

    1. adetruna

      29 Januari 2016 at 6:26 am

      Mempelai prianya capaciii? Haha

      Semoga tahap selanjutnya; resepsi berjalan dg mulus, meriah, sumringah gak hujan – amiin 🙂

      Balas

    2. kurnia amelia

      29 Januari 2016 at 9:41 am

      Uhukk uhuukk saya tunggu cerita selanjutnya yaa hehe.

      Balas

    3. Mas Nuz

      7 Februari 2016 at 4:27 pm

      Alhamdulillah, semoga lancar dan diberi kemudahan oleh Allah Ta’ala, Mbak.
      Salut untuk si dia deh. Anak emak yg luar biasa. 🙂

      Balas

    4. Timothy W Pawiro

      8 Februari 2016 at 6:54 pm

      Ciye ciyeeeee … :3

      Balas

    5. momtraveler

      8 Juni 2016 at 6:50 pm

      Aku dulu diurusin smua sama ortu soalnya lg kuliah diluar kota jd smua twrima beres aja

      Balas

      • Mariana

        8 Juni 2016 at 7:11 pm

        Pengen juga ngerasain diurusin gitu. Tinggal terima beres. Hihihi tapi ada manfaatnya sih bikin sendiri, jadi punya tulisan ini

        Balas

    6. Edi Susilo

      8 Juni 2016 at 9:03 pm

      Wah manfaat banget nih infonya mbak, makasih

      Balas

      • Mariana

        8 Juni 2016 at 9:26 pm

        Semoga membantu yang lain juga ya.. sama2

        Balas

    7. Syamsiah

      15 Juni 2016 at 11:22 am

      Ecieeeee…. Yg pengantin baru. Hahahaha… Telat banget ngucapinnya yak :).

      Ternyata ngurus numpang nikah ga susah2 amat ya mbak Mariana. Hihihihi…. Qo aku parno aja bawaannya yak. Takut kebanyakan punglinya

      Balas

      • Mariana

        15 Juni 2016 at 11:40 am

        saya ngurus sendiri gak ada pungli mbak, emang gratis kalau nikah di KUA. jangan parno mbak, nikah itu gampang kok 🙂

        Balas

        • Doni

          23 Agustus 2016 at 11:09 am

          Lah aq tdi ngurus surat pindah nkah mlah ribet mbk d kota saya d gresik…pkai syrat2 nya ada mas kawin.tnggl plaksanaan nkah gt mbk…ribwt bgt deh

          Balas

          • Mariana

            24 Agustus 2016 at 5:10 pm

            kalau tanggal pelaksanaan nikah kan emang harus ada mas, soalnya nanti dimasukkan dalam surat pengantar dari kelurahan setempat. Karena setiap daerah beda-beda mas, pas aku gampang. Mungkin di daerah lain juga ada yang beda

            Balas

    8. pamungkas

      29 Agustus 2016 at 9:43 am

      Mau tanya dong. Saya juga KTPnya beda kabupaten, dan rencananya saya akan menetap ditempat sakarang. Jadi ebih baik pindah ktp dulu atau minta surat numpang nikah dan rekomendasi kua? Mana yg paling mudah?

      Balas

      • Mariana

        30 Agustus 2016 at 7:28 pm

        minta surat numpang nikah dulu kak. setelah nikah nanti baru perbaikan status di KK menjadi menikah, setelah KK sudah berganti status, bia langsung urus surat pindah.
        menurutku sih gitu lebih mudah

        Balas

        • putry yuniarsi

          26 September 2016 at 3:26 pm

          Mba qlo buat yg gg pny ijazah gmna??

          Balas

          • Mariana

            26 September 2016 at 5:54 pm

            Gak pakai ijazah gapapa, itu hanya pilihan saja kok mbak. Tergantung kebutuhan

            Balas

    9. Helma Vania

      15 November 2016 at 8:48 am

      Ngurus nya ribet ngga sih mba? Sama yg diurus banyak ya? Kira2 butuh waktu ngurus berapa lama ya kalo beda provinsi gt mba? Makasih

      Balas

      • Mariana

        15 November 2016 at 2:27 pm

        Kalau beda provinsi sehari juga kelar kalau data sudah lengkap mbak..

        Balas

    10. Agung

      4 Februari 2017 at 11:00 am

      Kalau mempelai sama2 berasal dari lampung trus pngn nikah di jakarta,bisa gak mbak..gimana caranya.??

      Balas

      • Mariana

        8 Februari 2017 at 6:09 pm

        sama kak, minta surat ke RT dulu

        Balas

    11. Agung

      4 Februari 2017 at 11:08 am

      Kalau mempelai sama2 berasal dari lampung trus pngn nikah di jakarta,bisa gak mbak..gimana caranya.??…

      Balas

    12. nurani rahma wati

      14 Februari 2017 at 7:24 pm

      mau tanya dong mba ,KTP ku Bekasi dan KTP calon suami ku, malang. dan kami rencananya nikah di Semarang tempat ayahku ,itu gimana ya mba ,22nya bikin surat pengantar numpang nikah juga atau gimana ya mbak ?

      Balas

      • Mariana

        19 Februari 2017 at 3:32 pm

        ke RT ya dulu ya kak, proses dan syaratnya sama.

        Balas

    13. Cerry

      20 April 2017 at 4:29 pm

      Assallam mualaikum ,saya mau tanya ? Kalau akad nikahnya di tempatnya laki” ,apa persyaratannya? Gitu aja terima kasih

      Balas

      • Mariana

        10 Mei 2017 at 8:51 am

        sama kak, pakai surat numpang nikah dari KUA juga

        Balas

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Tidak Kalah Menarik

    Buat Para Istri, Penuhi 3 Hal ini Agar Suami Nyaman Saat di Rumah

    Sebagai seorang istri, pernah gak sih merasa takut punya suami yang ganteng? Takut kalau d…