Home Blog Mal Ambasador, Antara Serunya Hangout dan Asiknya Belanja

Mal Ambasador, Antara Serunya Hangout dan Asiknya Belanja

5 Menit Estimasi Baca
1
0
24
Nampak dari atas, berbagai tenant teknologi memadati Mal Ambasdor

Buatku, ketemu hari Sabtu dan Minggu adalah hal yang membahagiakan, bagaimana tidak? Sabtu dan Minggu suami libur kerja dan waktu buat kumpul bareng keluarga jadi lebih banyak. Biasanya libur weekend kalau enggak di rumah ya suami, eh aku ding, ngajak ke mal walau sekadar liat-liat baju (gak yakin sih cuma liat doang) atau makan/minum nyari kafe yang nyaman.

Weekend emang jadi family time banget buat aku, agenda buat hangout emang kita rencanakan jika ada barang yang ingin dibeli jadi bisa sekaligus nongkrong cantik. Nah kebetulan, minggu lalu emang pengen nyari batik buat kerja suami dan pakaian Prabu. Kalau di mal emang lengkap, jadi aku pilih ke mal aja, ada outlet pakaian sekaligus ada kafe/foodcourt. Akhirnya, aku memilih ke Mal Ambasador yang lokasinya enggak jauh dari rumah dan aksesnya enggak ribet.

Baaaaakkk... Prabuuuu Prabuuuu kamera nak, kamera
Baaaaakkk… Prabuuuu Prabuuuu kamera nak, kamera

Mal Ambasador emang jadi mal favoritku, karena selain isinya yang bervariasi dan lengkap juga tertata rapi. Jadi kalau mau nyari barang yang sudah ada di list aku enggak capek nyarinya, setiap lantai ada tenant khusus misal lantai 3 khusus gadget dan lantai 4 khusus foodcourt, lantai lain ada fashion dan perlengkapan teknologi. Harga juga bervariasi, tinggal pilih mau harga murah atau mahal, tinggal disesuaikan dengan kantong aja, yang jelas masih sangat terjangkau.

Baca Juga: ‘Me Time’ ini Bisa Kamu Lakukan di Rumah

Nyari Tempat Makan di Mal Ambasador

Nyari tempat makan di mal susah-susah gampang, karena selain nuruti selera kali ini aku pergi ke mal bawa Prabu, jadi mau gak mau harus nyari tempat makan yang nyaman buat Prabu juga. Kalau di foodcourt makanan bervariasi banyak pilihan, tapi terlalu ramai buat Prabu, akhirnya muter-muter nyari tempat makan ketemulah sama kafe di pojok Lantai 1, Celoteh namanya. Nyentrik ya namanya? iya, senyentrik tempatnya.

 

Celoteh di Mal Ambasador
Celoteh di Mal Ambasador

 

Meski berada di pojok, kafe Celoteh ini enggak pernah sepi pengunjung. Aku dibuat kaget dengan desain-desain kafe nya yang menurutku Instagramable banget. Dari tatanan meja, kursi dan lainnya sangat nyaman. Ada beberapa ruangan terpisah, ada yang khusus merokok, ada yang bebas asap rokok, dan ada ruang privat yang bisa buat meeting.

Buat nongkrong sambil online juga asik
Buat nongkrong sambil online juga asik

Celoteh ini sebetulnya lebih identik sebagai coffe shop, hanya saja Celoteh berbeda dengan coffe shop Jakarta pada umumnya, selain menghadirkan aneka macam minuman kopi, Celoteh juga menghadirkan makanan yang kombinatif antara western dan lokalan khas Indonesia. Yang paling recomended berdasarkan hasil tanya-tanya aku sama pegawainya adalah Nasi Goreng Kampung. Aku gak sempet nyobain nasi gorengnya, karena langsung pesen aja gak nanya-nanya dulu soalnya Prabu juga butuh cepet-cepet rebahan di kursi. Nongkrong selanjutnya, mau nyobain nasi goreng nya.

Aku pesannya es teh aja...
Aku pesannya es teh aja… takut dikira sombong. 😛

Keberadaan Kafe Celoteh di Mal Ambasador ini menurutku pas banget, karena lokasi mal yang dekat area perkantoran Kuningan, jadi kafe ini cocok buat mbak dan mas pekerja yang istirahat makan siang atau mau hahahihi sore selepas pulang kerja, atau mau meeting juga ada ruangan khususnya. Ruang meeting yang ada di Kafe Celoteh bisa untuk 5-9 orang dan bener-bener private.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Bakal jadi favorit banget buat pekerja di sekitar Mal Ambasador ini, karena ada diskon 20% untuk menu Coffe dan Chocolatte. Diskon ini khusus pekerja OCBC, AXA, dan BRI dari jam 9 pagi hingga jam 3 sore.

Belanja Baju di Mal Ambasador

Ke Mal gak afdol kalau enggak belanja, setelah santai sejenak di Celoteh, lanjut nyari outlet baju kerja. Ternyata nyarinya gak susah, tiap lantai ada outlet pakaian, baik pakaian buat kerja atau buat santai. Salah satu outlet yang aku dan suami singgahi adalah… ok, gak apa-apa, to the point aja ya, Alisan. Maklum, suamiku kalau dah cocok sama 1 brand, susah pindah ke lain hati. Ini baru soal brand pakaian ya, belum soal hati. Ekhemmmm!

Ciyeeeee... si ayah dapet batik baru
Ciyeeeee… si ayah dapet batik baru

Dapet batik yang dinginkan, aku lanjut jalan lagi. Baru naik tangga eskalator, suami udah bilang “Dek, ada Rei tuh!” (jarinya nunjuk ke salah satu tenant). Pikirku mulai gak enak niiih… “habis beli batik, hasrat adventure gear-nya muncul lagi. Bisa menang banyak dia…”. Ya sudah, aku ngikut aja.

Ciyeeee... Prabu diprospek jadi anak gunung nih
Ciyeeee… Prabu diprospek jadi anak gunung nih

Sampai di tenant adventure gear ini, yang langsung dicari adalah kupluk. Heran juga, perasaan suamiku udah punya beberapa kupluk yang bahkan dipakai aja jarang. Ternyata eh ternyata… kupluk yang dicari adalah kupluk ukuran anak-anak. Iyes, buat Prabu. U’uuuu… tambah unyu deh Prabu.

Mal Ambasador Tersambung dengan ITC Kuningan

Ini yang bikin menarik lagi, bagi yang belum tahu, kita kasih tau niiih… Mal Ambasador dan ITC Kuningan adalah tempat yang berbeda, tapi… keduanya memiliki jembatan penghubung. So, kebayang dong ya… bisa makin meleleh ini hasrat belanja, ngubek-ngubek di dua pusat perbelanjaan tanpa harus keluar masuk mal. Belum puas ngubek-ngubek Ambasador, aku tarik tangan suami buat nyebrang ke ITC. Heheheee…

Jembatan penghubung antara Mal Ambasador dan ITC Kuningan
Jembatan penghubung antara Mal Ambasador dan ITC Kuningan

Saat muter-muter ITC Kuningan, aku dan suami dibuat kaget sama Fany Baby, sebuah baby shop dengan produk yang sangat lengkap dan area tokonya yang luas. Kalau gak aku tahan-tahan, ini malah suami nih yang kalap pengen beli ini itu buat Prabu. Biar gak terlalu kecewa, ya sudah akhirnya aku izinin beli baby teether dan dot botol susuBukan apa-apa yah, masalahnya ibu belum berburu hijab nih. 😛

Beli dot terus narsis di Funny Baby
Beli dot terus narsis di Funny Baby

Niatnya aku juga kepengen sekalian beli hijab, tapi karena waktu yang udah agak malam dan Prabu juga udah keliatan ngantuk, akhirnya aku putuskan aja untuk pulang dan kembali lewat Mal Ambasador.

Toko Perlengkapan Teknologi di Mal Ambasador

Nyebrang lagi ke Mal Ambasador, ternyata susah juga buat mengalihkan pandangan suami dari (hayooo… dari apa hayooo…??) yups, perlengkapan teknologi. Sudah mau pulang, tapi masih sempat-sempatnya nyari decoder Set Top Box buat tipi digital. Padahal di rumah sudah pakai. “Ada yang mesen, Bu. Kan kalau untung cepek aja lumayan”. Oh, siap yah, ibu dukung! (cepek cyiiiiinnn… :D)

Nampak dari atas, berbagai tenant teknologi memadati Mal Ambasdor
Nampak dari atas, berbagai tenant teknologi memadati Mal Ambasdor

Ternyata tenant perlengkapan teknologi di Mal Ambasador juga sangat lengkap. Pantes aja bilbord iklan produk-produk gadget menghiasi hampir di semua sisi mal. Aku pikir enak sekali yang kerja di sekitaran sini. Kalau perlu apa-apa soal teknologi, gak pusing. Malah bisa sambil nyari peluang bisnis. (Dasar ibu-ibu….)

Dari kebutuhan akan perangkat teknologi sederhana sampai yang paling high end, seperti komputer gaming, di Mal Ambasador ini bisa kita temukan dengan mudah.

Pusat Komputer Gaming di Mal Ambasador
Pusat Komputer Gaming di Mal Ambasador

Baiklah, sekarang saatnya lanjut pulang. Kita dah bener-bener puas nikmatin weekend di Mal Ambasador.

Daaah, Sampai ketemu lagi….!

 

Lihat Tulisan Berkategori Blog

1 Komentar

  1. Galih

    18 Oktober 2017 at 4:13 pm

    Kalo disana adanya iced-tea kali mbak, bukan es teh 😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tidak Kalah Menarik

Ikut Pemilihan Car of The Year 2017 Dapat Sepeda Motor

Siapa sih yang enggak tau tentang iCar Asia? Sebagai konsumen mobil tentu tidak asing lagi…